Harbak PU ke-73, ADA Kenangan Pahlawan Pelindung Gedung Sate

Harbak PU ke-73, ADA Kenangan Pahlawan Pelindung Gedung Sate

BANDUNG – Upacara peringatan Hari Bakti Pekerjaan Umum (Harbak PU) ke-73 kembali di gelar di Gedung Sate, Senin (03/12/2018). Bertindak selaku inspektur upacara Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat RI Basuki Hadimuldjono.

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum turut hadir beserta para ASN Pemprov Jabar dan Kementerian PUPR yang mengenakan pakaian adat sunda.

“Terima kasih kepada Kementerian PUPR sudah upcara tingkat nasional disini bahkan ada pameran,” kata Wagub Uu.

Wagub berharap hal itu bisa menjadi pendorong pembangunan berskala nasional di Jabar yang akan berdampak positif pada masyarakat Jabar khususnya di tahun 2019.

“Mudah-mudahan kehadiran Pak Menteri dan Harbak PU disini menambah proyek-proyek untuk masyarakat Jabar apalagi Pak Jokowi bilang akan memprioritaskan Jabar, mudah-mudahan ini sinya,” harpanya.

Menteri PUPR Basuki Hadimuldjono mengajak Harbak PU ini dijadikan momentum untuk bekerja sama dan menjaga kekompakan dalam menyelesaikan pembangunan infrastruktur yang merata hingga ke pelosok Indonesia. Semangat juang para pahlawan PU yang disebut pahlawan sapta taruna juga diharapkan menjadi inspirasi setiap insan PUPR dalam menjalankan tugas.

“Khususnya saat ini dimana pembangunan infrastruktur telah menjadi prioritas dalam mengejar ketertinggalan dari bangsa lain,” ujar Menteri.

Dipenghujung tahun 2018 ini, Basuki menekankan agar fokus pada pekerjaan yang sudah diprogramkan yaitu mencapai 93% sesuai target yang dicanangkan. Untuk tahun 2019, kata Basuki, Kementerian PUPR memiliki alokasi anggaran sebesar Rp 110,7 Triliun yang merupakan terbesar dari semua Kementerian/ lembaga.

“Kami juga mendapat amanah tambahan mendukung misi penguatan SDM dan ekonomi masyarakat melalui pembangunan sekolah, perguruan tinggi, madrasah dan pasar induk,” ujarnya.

Selepas upacara Menteri PUPR dan Wagub Jabar berkesempatan meninjau monumen prasasti sapta taruna yang berada di halaman depan Gedung Sate. Kemudian rombongan berlanjut Taman Makam Pahlawan di Cikutra Kota Bandung untuk melakukan ziarah dan tabur bunga. Menteri PUPR memimpin langsung upacara ziarah dan tabur bunga ke makam pahlawan PU.

Latar belakang Harbak PU berawal tepatnya tanggal 3 Desember 1945. Saat itu 21 pegawai PU mempertahankan gedung Departemen PU di Bandung dari serangan pasukan sekutu yang ingin menguasainya. Namun berkat perlawanan dan kegigihan tujuh pegawai PU yaitu Didi Hardianto, Muchtarudin, Suhodo, Rio Soesilo, Soebengat, Ranu dan Soerdjono, gedung tersebut dapat dipertahankan walaupun mereka harus gugur. Atas jasanya nama mereka dikenang sebagai pahlawan sapta taruna. Sebagai penghormatan dibangunlah monumen prasasti sapta taruna di depan gedung Departemen PU yang saat ini dikenal dengan Gedung Sate. AK1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *